Awan itu kulihat jingga..

“Enta beruntung sebab dapat kerja awal” kata seorang peserta kursus kepada saya. Itu juga yang sering dikatakan orang lain pada saya. Dan saya hanya tersenyum. Senyuman yang zahirnya mengiyakan. Hati saya ketika itu kuat pula menentang.
“Ya, betul la tu. Tapi siapa yang tahu kisah di sebalik tempoh pengangguran saya?”

Ia bukan zaman saya melakar lukisan indah untuk dibentangkan. Layak saya katakan itu zaman penuh huru-hara. Saya terpaksa bergelut melawan setiap ‘pertempuran’ dan ‘kekacauan’ yang tidak pernah ingin saya jemput dalam lakonan pentas hidup saya. Skripnya tidak menarik. Memang langsung tidak menarik.

Saya jadi pendendam. Senyuman, gelak ketawa, gurau senda itu tempelan semata-mata. Dendam saya pada ungkapan bermakna ‘janji’. Benci saya pada sikap mereka yang hanya pandai berjanji.

Ketika ‘pertempuran’ semakin hebat, hadir seseorang sebagai ‘pendekar’ yang akan membantu saya memperkemas setiap langkah silat yang saya ajukan. Rupanya janji hanya sekadar tinggal kata-kata. Janji yang tidak perlu dipenuhi. Sewenang-wenang dikhianati. Sedangkan janji mesti dipatuhi. Kalau rasa tidak mampu merealisasi, jangan sekali-kali berjanji!

“Berambus kau!! Jangan sekali-kali datang mengganggu selepas detik ini!” Itu saya katakan dalam monolog saya sewaktu perasaan marah meluap-luap. Memburukkan keadaan yang sudah tersedia buruk. Meletakkan saya pada harapan yang tinggi, kemudian terus pergi biarkan saya jatuh dan hampir tidak boleh berdiri. Memang durjana’pendekar’ tidak bermata hati!

Zaman kebangkitan mulai nampak kehadirannya. Saya yang terjelepuk seakan sedar dari mimpi yang buruk. Seakan ternampak satu cahaya yang mengingatkan saya pada setiap ketentuan itu ada percaturannya.

“Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdoa dengan berkata)”Wahai Tuhan kami, janganlah kau salahkan kami jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat, sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tidak terdaya kami memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah penolong kami, oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap orang-orang yang kafir”.
(Al-Baqarah: Ayat 286)

Alhamdulillah. Ayat Al-quran ini menjadi penguat pada diri saya. Dihapuskan rasa dendam. Lalu saya buka kembali seluasnya pintu ukhwah buat mereka yang telah saya cuba singkir dari hidup saya. Kerana khianat mereka pada saya. Bagi saya, mereka juga manusia biasa. Tidak pernah saya zahirkan apa yang saya pendam dalam hati saya pada mereka.

Saya juga cuba menguatkan azam mendepani setiap cabaran. Kerana cabaran yang saya hadapi bukan dari satu sisi sahaja. Terkadang setiap penjuru datang mengasak. Saya yakin dan percaya, ujian yang Allah beri, adalah apa yang termampu dihadapi. Walaupun mungkin sekali sekala terasa lelah dan lesu, dan terfikir untuk mengundur diri. Perjalanan di hadapan masih tidak pasti. Apakah nasib saya nanti? Adakah saya akan terus di sini?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: