Dalam gembira, mendung pula memayungi..

logo Sungguh saya terkejut. Terkejut dengan apa yang terjadi. Baru semalam saya mengimbau kenangan Persilatan di Akademi Pengajiam Islam UM Nilam Puri. Kenangan yang membangkitkan semangat pendekar. Menjadikan saya rindu pada setiap gerak langkah mengatur buah silat. Rindu pada setiap tumbukan, tepisan dan kilasan dalam setiap gerak tindak. Juga rindu pada sahabat-sahabat seperguruan sepersilatan. Tidak lupa pada tenaga pengajar, Abg Mat dan Abg Lee. Terlalu rindu saat-saat itu.

Silat Cekak Ustaz Hanafi. Nama yang tidak asing bagi saya kerana sayalah di antara ahli-ahlinya. Saya juga terlibat dalam mencatatkan rekod di dalam Malaysia Book Of Records pada tahun 2001. Muncul sebagai persembahan paling ramai secara serentak di seluruh Malaysia. Saya juga menggalas tugas sebagai Bendahari Persatuan Silat Cekak Ustaz Hanafi, APIUM NP (melalui perlantikan). Dalam masa yang sama bertindak sebagai setiausaha (tanpa lantikan), juga sebagai NYDP Persatuan (juga tanpa lantikan), kerana sahabat yang berada di posisi tersebut mempunyai komitmen lain yang lebih besar. Tidak lupa juga, saya turut bertindak sebagai ‘tukang buat air’ untuk setiap sesi latihan.

Bermula dengan kaedah, kemudian berpindah kepada buah asas, seterusnya buah jatuh, disusuli pula dengan buah potong. Akhirnya diberikan ‘buah rahsia’. Dalam meniti perpindahan fasa ini, ada juga sahabat-sahabat yang tewas kerana ‘tidak sabar’. Meninggalkan gelanggang persilatan. Saya sedih. Sahabat-sahabat lain juga sedih. Apatah lagi tenaga pengajar kami. Mereka juga sedih.

Teringat ketika sesi perbincangan selepas setiap sesi latihan. Kami berkumpul mendengar nasihat dari Abg Mat dan Abg Lee. Antara yang masih segar dalam ingatan saya ialah perumpamaan yang diberikan oleh Abg Mat.

Dalam hidup kita, juga dalam persilatan ini, anggaplah seolah-olah kita bermula dari menanam biji durian hingga ke detik kita memasukkan ulas buah durian itu ke dalam mulut kita.

Bayangkan jika suatu hari, seseorang berkata kepada kita dengan mengatakan bahawa ‘Rasa buah durian ialah manis dan berlemak’. Kita hanya mendengarnya kerana tidak pernah mencubanya. Kita cuba membayangkan bagaimana rasanya. Namun bayangan kita tidak akan sama dengan realitinya. Kemudian buat pertama kalinya kita merasai buah durian, dan barulah kita tahu bagaimana rasanya. Namun perasaan itu hanyalah sekadar puas kerana dapat menikmati rasa durian.

Sebaliknya, apabila kita bermula dengan menanam biji durian. Kita semai ia. Kita jaga sebaiknya. Bersusah payah kita berusaha. Tidak membenarkan pokok durian yang baru belajar untuk membesar dimusnahkan oleh binatang, juga manusia. Berbagai cara kita lakukan untuk memastikan ia akan membesar dengan sebaiknya. Begitulah proses yang kita lakukan seterusnya. Dan bila mana ia membuahkan hasil, kita masih perlu menjaganya. Semua itu memerlukan ketabahan dan keazaman. Apa yang kita lalui itu juga adalah cabaran dan rintangan. Tatkala mana kita ingin merasai hasilnya, masih juga kita perlu bersusah payah agar tidak terluka oleh durinya. Begitu susahnya aturan yang bermula dari menanam hinggalah untuk mendapatkan isinya. Di saat ulas durian itu hendak dimasukkan ke dalam mulut, ia bukan lagi pasti milik kita, kerana mungkin ia terlepas dari pegangan tangan kita. Yang dimasukkan ke dalam mulut kita itulah milik kita. Kita akan puas menikmati rasanya. Kita akan puas kerana apa yang kita rasai itu adalah hasil daripada titik peluh kita. Bermula dari saat menanam biji benih hinggalah ia berjaya di masukkan ke dalam perut kita.

Perjalanan kita di dalam memperlajari ilmu persilatan ini juga sama. Sebagai penuntut universiti juga sama. Begitu juga di mana kita berada. Kejayaan yang kita kecapi akan lebih manis setelah kita bersusah payah mengharungi cabarannya. Kejayaan percuma tidak sama dengan kejayaan setelah mengharungi penat lelah.

Mengimbau kembali kenangan di gelanggang silat adalah terlalu asyik. Kaki ini seakan-akan tidak sabar ‘mencuri langkah’. Tangan ini akan sentiasa bersedia menerima setiap asakan. Falsafah Silat Cekak Ustaz Hanafi sentiasa tersemat. PAKAI, TAK PAKAI; TAK PAKAI, PAKAI.

Saya sedih kerana setelah tamat perguruan saya di dalam Silat Cekak Ustaz Hanafi, saya tidak lagi berkesempatan bergiat cergas. Saya semakin kurang membuat latihan memperkemas setiap buah-buah silat. Mungkin saya sudah tidak setangkas dulu.

Pagi ini saya bertambah sedih. Setelah lama ‘terpisah’ dengan dunia persilatan, saya cuba untuk meniti kembali jambatan hubungan antara saya dan Silat Cekak Ustaz Hanafi. Tidak pernah saya duga pergolakan yang berlaku sekarang di PSSCUH. Betul saya terkejut.

Sebak saya untuk menerangkan. Cuma saya berdoa agar mendung di Persatuan Seni Silat Cekak Ustaz Hanafi akan segera berakhir. Saya menantikan kebenarannya.

Klik untuk mengetahui MENDUNG yang memayungi PSSCUH

Saya sediakan link di atas untuk bacaan pembaca. Ada kisah yang menjadikan saya duka nestapa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: