Lebai yang dikisahkan Malang

Cerita rakyat memang asyik untuk didengari. Saya lebih akrab dengan kisah ‘rakyat nusantara’ berbanding kisah-kisah ‘rakyat benggali putih’. Saya sanggup menyorokkan buku perpustakaan sekolah rendah yang baru tiba, semata-mata untuk memastikan saya menjadi orang pertama yang meminjamnya memandangkan kuota untuk meminjam tidak pernah cukup. Makanya, terpaksalah saya membuat giliran buku-buku untuk dipinjam dan bagi memastikan tidak terlepas ke tangan murid-murid lain, saya sembunyikan di celah-celah buku yang tidak popular!

Intimnya saya dengan perpustakaan hingga menimbulkan satu persepsi bahawa saya adalah Pustakawan sedangkan saya tidak dilantik untuk jawatan tersebut.. saya hanya Pengawas SPBT

Antara yang ingin saya nukilkan dan bicarakan ialah kisah LEBAI MALANG.

Dikatakan Lebai Mail tinggal di tepi sebatang sungai.(Saya namakan Lebai ini dengan nama Lebai mail kerana tidak pasti nama sebenar. Lebai Malang hanya sandaran kepada peristiwa yang terjadi kepada lebai tersebut)

Alkisah tercatat pada suatu hari. Lebai Mail dijemput oleh dua orang penduduk kampung berhampiran untuk hadir ke majlis kenduri. Seorang di hulu dan seorang di hilir. Di hulu sajiannya ialah daging kambing. Di hilir pula disajikan ayam sebagai jamuan.

Setelah membuat perkiraan dan keuntungan perut untuk memilih hidangan yang bertepatan, maka direncanakan dalam jadual Lebai Mail untuk menghadiri kenduri di hulu terlebih dahulu kerana hidangannya adalah kambing. Sajian ayam dikemudiannya kerana tahap seleranya lebih rendah berbanding keinginan untuk melampiaskan selera dengan daging kambing.

Maka, bersusah payah Lebai Mail mengharungi arus menuju ke hulu. Kerana arusnya bertentangan, tempoh masa juga berpanjangan untuk tiba ke destinasi. Ternyata langkah Lebai Mail adalah langkah kiri. Kambing yang diidam-idamkan telah selesai dinikmati penduduk kampung. Walau terasa terkilan, Lebai Mail masih meletakkan harapan untuk menikmati jamuan di hilir. Agar peruntukan belanjawan kos makan pada hari itu dapat dikurangkan. Perjalanan ke hilir tidaklah sukar kerana selari dengan arus yang mengalir. Namun, kelewatan tetap berpihak pada Lebai Mail. Ayam juga telah tiada. Kasihan Lebai Mail. Kasihan. Lebai Mail yang malang. Lebai Malang.
….

Mungkin penilaian yang diberikan oleh khalayak adalah berdasarkan kepada pengajaran dalam kisah rakyat itu tadi. Namun saya melihat dari aspek lain. Saya melihat berdasarkan watak yang dipamerkan.

Lebai Mail adalah watak utama. Saya percaya gelaran Lebai bukan calang-calang diberikan. Apatah lagi apabila dikaitkan dengan zaman yang melatari kisah tersebut. Kisah Lebai Mail bukan kisah zaman sekarang. Kisahnya digambarkan berlaku pada dulu kala. Zaman di mana Tok Guru, Imam, Ustaz, Lebai dipandang mulia.

Kisah Lebai Mail pula dipaparkan kepada kita perwatakan seorang ‘lebai’ yang tamak. Tidak bijak membuat keputusan. Kesannya, gelaran LEBAI yang dianggap mulia digandingkan dengan kata sifat iaitu MALANG. Jadilah LEBAI MALANG. Gandingan subjek dan prediket yang langsung tidak bersesuaian.

Saya tertanya-tanya sendiri. Mengapa watak seorang lebai yang digunakan? Kenapa bukan watak orang kampung biasa? Adakah tika kisah ini diceriterakan ‘ghazwu fikri’ telah disebarkan? Kita hanya menerima kisah ‘keburukan’ mereka yang berorientasikan nilai-nilai Islam.

Minda kita di era kini disumbat dengan perkara-perkara ‘luar biasa’ hingga menjadi ‘biasa’ kepada kita. Orang Islam, lebih-lebih lagi berstatus ‘ustaz/ustazah’ tidak lagi digambarkan oleh media sebagai orang luar biasa. Mereka seperti orang biasa. Biasa ditangkap basah. Biasa berkelakuan tidak bermoral. Malah, orang biasa juga boleh diangkat menjadi ‘ustaz/ustazah’. Orang yang hanya ‘biasa’ dari segi kepatuhan dalam beragama.

Lebih malang lagi, individu yang berpendidikan dan seharusnya layak memegang status ‘ustaz/ustazah’ juga nampaknya amat bekerjasama. Sama-sama menjadikan ilmu agama hanya perkara biasa. Cemerlang tapi sumbang.

apabila 'lebai' take FIRE

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: