Menanti tibanya….

candle_and_sky.jpg

Petang 2 September, 20 Syaaban

Bersama titisan-titisan hujan, perjalanan ke Kuantan saya rasakan tenang. Setenang air di kali.

Saluran radio IKIM.FM yang saya pasang memperdengarkan nasyid-nasyid yang baru dan lama. Yang saya ketahui dan tidak. Yang layak saya gelarkan nasyid dan juga yang tidak dapat saya pastikan adakah ianya berjiwa nasyid atau sebagai kosmetik sahaja.

Alunan irama indah tiba-tiba menarik perhatian saya. Volume radio saya kuatkan.

Berkumandang nasyid Ramadhan. Alunannya syahdu. Dari telinga menusuk ke dalam jiwa. Mengingatkan tentang pesta beribadah yang akan tiba.

Mata saya mula menitiskan air jernih. Begitu mudah tersentuh dengan ‘nasihat’ tersebut.

ramadhan.jpg

Air mata kekesalan.

Air mata kerinduan.

Kesal dengan apa yang telah dilakukan. Saban tahun Ramadhan menjelma namun berkatnya seringkali saya alpa. Setiap tahun juga berazam. Acapkali juga lelah dalam perjalanan menuju ke hujung Ramadhan.

Perasaan rindu itu kadang kala hanya bermain pada perasaan. Sukar diterjemah dalam amal perbuatan.

Sungguh saya rindu. Namun mampukah saya penuhi rasa rindu pada Ramadhan itu sebaik-baiknya?

Terkenangkan Ramadhan, membawa saya pada kenangan malam yang indah. Di malam saya menyaksikan bulan turun perlahan-lahan. Juga ketika ia naik kembali ke asal.

“Ahlan wa sahlan ya Ramadhan. Semoga kali ini aku benar-benar memilikimu”.

ramadhan2.jpg

 

Hisham Ahmad

10 Responses

  1. selamat dtg ramadhan al mubarak…sama -sama raikannya degan cara yang sepatutnya….

  2. salam..
    hisyam,dah kawen erk..lama tak dgr berita…
    emmm..sama mcm dulu..creative mengarang..:)

  3. Marhaban Ya Ramadhan…Haiyya Ya Ramadhan al-Mubarak

    Moga tarbiah ramdhan ini dapat memdidik kita sebagai insan berilmu dan beramal dengan ikhlas..

  4. askm…

    semoga kita semua mendapat keberkatan-Nya.

  5. (komen ini telah diedit dan dipendekkan )..🙂

    saya terlebih dahulu memohon maaf jika saya ada berbuat kesalahan, baik yang tidak di sengaja maupun yang di sengaja, dan saya juga memaafkan segala kesalahan saudara/i kepada saya. Semoga kita dapat menjalani ibadah puasa dengan khusyuk, diberkati dan dirahmati Allah S.W.T, insyaallah.

    Selamat berpuasa~

  6. 1. Setelah disemak, doa malaikat Jibril seperti di atas ( telah di padam) tidak ada sandaran yang kukuh / sahih.

    2. Hadith sahih yang pernah diriwayatkan berkaitan perkara ini seperti berikut:

    Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu juga, (bahawasanya) Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah naik mimbar kemudian berkata, “Amin, Amin, Amin.” Ditanyakan kepadanya, “Ya Rasulullah, engkau naik mimbar kemudian mengucapkan Amin, Amin, Amin?” Beliau bersabda, “Ertinya : Sesungguhnya Jibril ‘Alaihis salam datang kepadaku, dia berkata, “Barangsiapa yang mendapati bulan Ramadhan tapi tidak diampuni dosanya maka akan masuk neraka dan akan Allah jauhkan dia, katakan “Amin”, maka akupun mengucapkan Amin….”

    3. Dan dalam satu riwayat lain:

    Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam naik ke atas mimbar kemudian berkata, “Amin, amin, amin”. Para sahabat bertanya. “Kenapa engkau berkata ‘Amin, amin, amin, Ya Rasulullah?” Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Telah datang malaikat Jibril dan ia berkata : ‘Hai Muhammad celaka seseorang yang jika disebut nama engkau namun dia tidak bershalawat kepadamu dan katakanlah amin!’ maka kukatakan, ‘Amin’, kemudian Jibril berkata lagi, ‘Celaka seseorang yang masuk bulan Ramadhan tetapi keluar dari bulan Ramadhan tidak diampuni dosanya oleh Allah dan katakanlah amin!’, maka aku berkata : ‘Amin’. Kemudian Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata lagi. ‘Celaka seseorang yang mendapatkan kedua orang tuanya atau salah seorang dari keduanya masih hidup tetapi justeru tidak memasukkan dia ke syurga dan katakanlah amin!’ maka kukatakan, ‘Amin”.

    4. Oleh itu, hadith di atas tidak ada hubungan dengan keharusan bermaafan sebelum puasa Ramadhan.

    5. Meminta maaf dan memaafkan seseorang dapat dilakukan pada bila-bila masa saja. Tidak perlu menunggu menjelang Ramadhan.

    Wallahu ‘alam

  7. Makluman di atas adalah bertujuan untuk pembetulan, untuk dikongsikan dengan readers dalam laman ni, sebab pernyataan tersebut begitu disebarluaskan.

    Mohon maaf di atas segala salah silap, salam ramadhan al-mubarak! La’allakum tattaquun….

  8. terima kasih atas teguran berkenaan. ianya sangat bermanfaat. terima kasih sekali lagi.. sekiranya ade lg kesilapan2 sebegini harap diingatkan… berpesan2 pd kebenaran…

  9. salam.. selamat menyambut bulan ramadhan yang mulia dan selamat berpuasa…🙂

  10. Assalamualaykum… terima kasih kepada semua yang menyertakan komen dan ucapan di dalam entri ini…

    Arigato..

    Najibah: terima kasih kerana membantu ‘menyelesaikan’ isu hadith tersebut. Ana tak sempat nak cari dan tak sempat nak edit apa2 dalam blog ni sehingga pagi tadi.

    Dwan : Pasal hadith tu, rasanya dah ada yang tegur dalam yahoogroups pegawai syariah…

    tak lupa juga Selamat Menyambut Ramadhan Kareem kepada semua

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: