Dengarkan mereka..

Gembirakan mereka

c0050.jpg

“Raya tahun ni ayah aku belikan baju warna hijau”, cerita Sulaiman. Terpancar kegembiraan di wajahnya.

“Eh, sama la dengan aku”, balas Mustadza, anak pengurus Felda.
“Baru beli semalam dekat Temerloh”, sambungnya lagi.

Sudah masuk hari ke 18 Ramadhan. Masing-masing bercerita tentang persiapan menyambut Aidilfitri.

Kelas agama waktu petang memang tidak berjalan seperti biasa di bulan Ramadhan.

“Saya baru nak beli petang ini”, Yazid pula menambah, merancakkan perbualan. Continue reading

Ingatan di pagi 1 Ramadhan..

 

puasa2007.gif

Setiap kali tibanya perayaan, peristiwa, dengan kemudahan teknologi kini, amat mudah ucapan -ucapan hendak disampaikan.

Saya tidak boleh menafikan bahawa saya sendiri menjadi penunggu setia kepada ucapan-ucapan ini. Continue reading

Menanti tibanya….

candle_and_sky.jpg

Petang 2 September, 20 Syaaban

Bersama titisan-titisan hujan, perjalanan ke Kuantan saya rasakan tenang. Setenang air di kali.

Saluran radio IKIM.FM yang saya pasang memperdengarkan nasyid-nasyid yang baru dan lama. Yang saya ketahui dan tidak. Yang layak saya gelarkan nasyid dan juga yang tidak dapat saya pastikan adakah ianya berjiwa nasyid atau sebagai kosmetik sahaja.

Alunan irama indah tiba-tiba menarik perhatian saya. Volume radio saya kuatkan. Continue reading

Lari dari biasa

sate.jpg

Si penjual sate yang menyembunyikan identitinya..

Sesekali dalam raut tenang bersilih kerutan kerisauan. Menjalani hari-hari dengan rutin yang sama, jadual yang serupa, tanpa sedar mengundang rasa mual.

Lari dari kebiasaan. Agar lebih rasa luar biasa.

Si ‘penggemar’ otak kanan, tumpuannya pada ruang imej, warna, ritma, khayalan.

‘Penggemar’ otak kiri, medannya pada bahasa, nombor, logik dan analisis.

Terasa ingin luar biasa, jadilah ‘penggemar’ otak kanan dan kiri! Continue reading

Status yang kita banggakan

b02192.jpg

Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung. Walau di mana kita berada, bumi kita adalah satu, langit yang menaungi kita juga adalah satu. Tidak mungkin dapat kita cari bumi yang lain. Terlalu mustahil kita mencari teduhnya langit yang lain untuk menahan dari terik sinar mentari.

Di sinilah bumi kita. Tempat tinggal sementara kita. Di sini juga ada peranan kita. Kita di sini ada tujuannya kerana Allah tidak menjadikan kita hanya untuk tujuan yang sia-sia.

Allah telah memberi peringatan tentang itu melalui QalamNya. Continue reading

Bicara tanpa suara

 

2.jpg

Kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa. Itu memang diakui. Lontaran kata-kata boleh jadi memusnahkan diri. Antara kata-kata yang bersuara dengan kata-kata bisu tanpa alunan suara,yang manakah lebih berbahaya? Continue reading